4 Cara MEMENUHI KEBUTUHAN & KEINGINAN Anda...

Ada 4 CARA yang bisa kita dilakukan sebagai manusia untuk memperoleh segala sesuatu yang kita inginkan baik itu produk ataupun jasa.

Yang PERTAMA adalah dengan cara "Membuatnya" sendiri (memproduksi) atau mencarinya sendiri. Misalnya, pada saat kita lapar, kita bisa memperoleh makanan dengan cara berburu hewan, hewan hasil buruan ini bisa kita makan untuk hidup. Kita bisa juga memperoleh kebutuhan kita dengan cara menanam sayur/buah-buahan hasil dari panen sayur buah ini barulah bisa kita memenuhi kebutuhan kita.
Bumi ini terutama di Indonesia adalah lahan yang sangat subur dan potensial untuk menanam apa saja yang bisa kita makan…
Kekurangannya adalah saat ini kita kekurangan waktu dan tenaga yang cukup untuk "membuatnya" atau "mencarinya" nya sendiri. Dibutuhkan cara lain yang lebih mudah dan efektif untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan kita ini.

Yang KEDUA adalah dengan cara "Memaksa" atau "merebut". Kita juga bisa memperoleh apa yang kita inginkan (NEEDS) dengan cara MEMAKSA atau merebutnya dari orang lain. Hal ini tidak dianjurkan karena akan berakibat FATAL.
Tidak ada manfaat yg akan diperoleh kecuali kerugian yang akan didapatkan. Kita mungkin akan memperoleh apa yang kita inginkan tapi hal itu akan merugikan bagi orang lain dan tentu saja akan merugikan bagi diri kita sendiri pada akhirnya kelak…
Ada banyak contoh yang menggambarkan akibat dari pemaksaan terhadap hak orang lain. Misalnya para pencuri/perampok atau para koruptor yang semakin hari semakin banyak yang mendekam di penjara. Mereka mungkin mendapatkan keinginan mereka akan uang atau harta tapi mereka malah tidak mendapatkan KEBUTUHAN hakiki mereka akan "tidur yang cukup", kehidupan yang harmonis, hubungan yang baik dengan teman atau keluarga dan nama baik yang rusak akibat dari cara-cara pemaksaan kehendak ini.

Yang KETIGA adalah dengan cara "Meminta". Kita juga bisa memperoleh apa yang kita butuhkan dengan cara MEMINTAnya kepada orang lain. Dengan adanya bantuan orang lain kita memperoleh apa-apa yang kita inginkan. Adapun timbal balik yang kita berikan kepada orang yang telah “memberi” tersebut adalah ucapan “terima kasih” ataupun doa yang memberi berkah. Atau bisa juga kita membalasnya dengan memberikan apa-apa yang menjadi kebutuhan hidupnya.

Yang KEEMPAT adalah yang paling efisien dan efektif adalah dengan cara "Menukarkan" (exchange). Dalam hal inilah konsep Pemasaran telah dijalankan dalam memenuhi kebutuhan dan keinginan kita.
Jika kita ingin MEMILIKI SESUATU maka kita juga akan memberikan sesuatu yang dianggap bernilai bagi orang lain.
Misalnya, jika kita ingin makan, maka orang lain menginginkan timbal baliknya juga misalnya mereka juga ingin mendapatkan uang atau produk lainya yang dianggap dapat saling memuaskan kebutuhan masing-masing.
Konsep ini adalah konsep win-win solution artinya tidak ada pihak yang merasa dirugikan dalam pemenuhan kebutuhan dan keinginan masing-masing.
Jika seseorang ingin buah-buahan beliau tidak lagi harus bersusah payah menanamnya tapi cukup “menukarkan” apa yang beliau miliki untuk ditukarkan kepada pihak lain yang membutuhkannya yang sesuai dengan “nilai manfaat” yang diinginkan oleh pihak lainnya.

PEMASARAN berusaha untuk “memudahkan” dan memberi “solusi” bagi setiap kebutuhan dan keinginan manusia pada umumnya…JADI INTI dari Konsep Pemasaran sendiri sangatlah mulia…yaitu untuk membantu manusia dalam memenuhi Kebutuhan dan Keinginannya untuk mempertahankan kehidupan di bumi ini. Sungguh disayangkan jika “konsep” yang “maha mulia” ini diselewengkan oleh pihak-pihak yang “tidak memahami” arti dari PEMASARAN itu sendiri….


TOP POST THIS MONTH

About The Blog - PRAKATA

Kutipan Motivasi Terbaik dalam Al Quran dan Al Hadist

Tempat Wisata Sehari di BSD City Serpong

Kumpulan Puisi Karya Asrulsani Abu

50 Kata Mutiara dan Motivasi dari Tokoh Dunia

Cara Memilih Rumah Tinggal di BSD

Inspiring Quote: Temani, Kasihi dan Dukung

Kata Mutiara & Motivasi Tokoh Dunia Asrul Sani Abu

Asrulsani Abu The Autobiography

Catatan Perjalanan ROAD TO MAKASSAR "The 7 Awareness Leadership Training"